Home » Kuliah » Ketika Salah Memilih Jurusan

Ketika Salah Memilih Jurusan

Hai…hai gaes, piye kabare?? Apik-apik toh?? Heuheuheu. Masih setia mantengin blog saya ini kan :D. Kesempatan ini saya membuat tulisan khusus buat teman-teman yang mungkin sudah melewati satu sampai dua semester yang memiliki perasaan galau, gusar, gundah gulana, ngga sreg

atau apapun bahasanya setelah memilih pacar eh salah maksudnya setelah memilih jurusan kuliah. Mungkin teman-teman jadi uring-uringan, ngga enjoy atau apalah dengan jurusan kuliah yang saat ini teman-teman pilih dikarenakan perasaan-perasaan tadi. Oppsss…mungkin teman-teman salah memilih jurusan nih, jadi ajah bawaannya gitu. Nah lho…*zoom in zoom out muka* Mungkin saat ini di hati teman-teman ada yang berucap

“iya…bener…bener…ini saya banget lah, duh gimana dong saya juga bingung nih?? Antara harus dilanjut kuliahnya atau memilih jurusan lain yang pasti bakal ngulang di tahun ajaran baru berikutnya??”

Ok, kalau jeritan hati teman-teman berkata seperti itu, pas bangetlah teman-teman untuk nongkrongin artikel saya yang satu ini karena di tulisan ini saya akan coba sedikit membagikan pengalaman saya sekaligus membahas tentang problema klasik ini yaitu tentang salah memilih jurusan kuliah.

—————————————————————————————————————————————-

Baca Juga : Tips Memilih Jurusan Kuliah

—————————————————————————————————————————————-

salah jurusan kuliah
sumber : https://www.facebook.com/KartunNgampus

Sekarang yang harus teman-teman tanyakan ke diri sendiri adalah “apakah saya benar-benar salah masuk jurusan kuliah?” coba tanyakan pertanyaan itu terlebih dahulu ke pribadi masing-masing. Jangan-jangan teman-teman yang baru awal-awal masuk kuliah masih belum bisa beradaptasi dikarenakan lingkungan kampus dengan lingkungan jaman-jaman masih muda dulu (baca : SMA) itu berbeda. Atau mungkin teman-teman galau karena harus jauh sama pacarnya *ciee….ciee….yang punya pacar tapi LDR :p* hihihii…

Nah, kalau jawabannya “iya nih saya yakin saya salah pilih jurusan.” Hmmm kalau emang jawabannya udah pasrah banget dan muka memelas gitu, saya sudah yakin berarti emang teman-teman salah nih buat memilih jurusan kuliahnya hihihi. Jadi gimana dong???

Salah memilih jurusan kuliah itu sama seperti teman-teman naik angkutan umum, sudah ada setengah jalan baru sadar kalau angkutan umum yang teman-teman naikin itu salah. Seharusnya teman-teman naik angkot A ke jurusan A tapi malah naik angkot B ke jurusan B. Nah lho…jadi apa yang harus dilakukan??? Kalau memang keadaannya sudah begitu alternatifnya adalah teman-teman segera turun dari angkot kemudian cari angkot yang sesuai dengan tujuan atau teman-teman berkompromi dengan diri sendiri untuk ngejalanin tujuan yang baru dan menerima segala tantangannya. Nah mana pilihan yang paling baik, itu tergantung dari pemikiran teman-teman. Saya ngga mau ikut campur deh  .

Nah, hal yang harus diperhatikan oleh teman-teman adalah konsekuensinya. Apapun pilihan teman-teman konsekuensi yang didapat adalah

  1. Biaya
  2. Waktu
  3. Masa Depan

Ketiga poin ini bisa teman-teman pikirkan dan ditimbang-timbang lagi, kira-kira mana yang memiliki bobot paling tinggi. Bila perlu teman-teman semedi dulu 7 hari 7 malam buat dapat wangsit hahaha. Pilihan ada di tangan teman-teman, semua kembali lagi ke pemikiran teman-teman karena teman-temanlah yang menjalani semuanya. Intinya berpikirlah dulu secara baik-baik dan bicarakan semuanya dengan orang tua untuk mengambil keputusan dan jangan sampai menyesal di akhirnya nanti karena keputusan teman-teman tersebut. Untuk 3 poin diatas saya akan coba bahas di lain kesempatan yah gaes.

1,456 total views, 1 views today

Check Also

Jepret Sana Jepret Sini

Jepret Sana Jepret Sini

Jepret Sana Jepret Sini – Hari Minggu (24/5) kemarin kami masuk kuliah, ini adalah pertemuan terakhir untuk …

3 comments

  1. kalo saya sih dulu akhirnya selesaiin aja… soalnya nanggung haha dan sayang waktu dan umurnya kalau harus pindah jurusan lagi

  2. mungkin jangan terlalu cepat menyimpulkan juga yaa, supaya tidak mengamil keputusan yang impulsif hehe. bisa jadi hanya bosan sesaat saja 😀

Leave a Reply to Rika Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *